Sung Si Kyung Buka-bukaan Tentang Cinta, Pernikahan dan Anak-anak

Meskipun sebelum wawancara ia meminta untuk tidak bertanya tentang cinta, secara tak disadari ia berbicara tentang kencan dan pernikahan. "Ada buku yang saya baca tentang orang-orang yang menjalani usia dua puluhan hingga awal tiga puluhan mereka. Banyak wanita ternyata memiliki krisis identitas setelah mereka mencapai usia itu. Setelah membesarkan seorang atau dua orang anak mereka berpikir, 'saya telah begitu banyak memiliki mimpi ketika saya masih muda ...'. Saya juga memiliki seorang kakak, dan saya sangat memperhatikannya. Dia adalah seorang wanita terhormat. Tapi setelah menikah dan membesarkan keponakan saya, itulah dia. Seorang ibu dari dua anak. Sejujurnya, saya tidak seperti itu. Dia punya potensi begitu banyak, dan itu menghancurkan hati saya. Ini adalah titik di mana saya berkata, 'jika ini adalah apa yang akan terjadi pada wanita yang kucintai, maka mungkin seharusnya saya tidak punya anak'."

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa di Amerika, itu sangat wajar bagi anak-anak untuk tumbuh dan menjadi mandiri setelah mereka mencapai usia dewasa. Tapi di Korea, setelah pasangan menikah dan membesarkan keluarga, ia merasa semua cinta dan perhatian akan diarahkan pada anak-anak. Dan bagi mereka yang tidak selalu siap untuk keluarga mungkin menjadi terbebani oleh tanggung jawab dan karena kurangnya cinta dalam pernikahan, mereka mulai mencari tempat lain. Ini adalah alasan mengapa begitu banyak keluarga yang pecah.

"Saya kira ini adalah mengapa orang berpikir saya sudah siap menjadi ayah, karena saya sudah memiliki kekhawatiran ini," ungkapnya. "Sebelumnya saya tidak benar-benar menyukai anak-anak dan lebih memilih anjing, tapi saya sudah berubah. Bagaimanapun, saya berpikir bahwa kecuali pria dalam pernikahan adalah setengah layak dan kecuali dua orang yang benar-benar siap untuk memiliki anak, well, Anda tidak harus melakukannya. Dan mereka harus mempersiapkan diri untuk punya anak. Mendidik sendiri; membaca buku. Ada begitu banyak orangtua yang tidak tahu bagaimana membesarkan anak."

Ketika ditanya apakah ia memiliki pikiran-pikiran ini karena ia siap atau ingin menikah, dia membantah hal itu. "Saya tidak ingin menikah, saya hanya ingin berkencan. Bahkan di usia awal dua puluhan, ketika saya menemukan seseorang yang saya suka, saya anggap telah menikahinya. Tapi ketika saya masuk berselisih dengan pacar dan dia mengeluarkan kata-kata sumpah serapah, saya akan meyakinkan diri sendiri bahwa saya tidak bisa menikah dengan orang seperti dia. Seorang wanita yang akan menjadi istri saya dan seorang ibu untuk anak-anak saya harus dapat memiliki banyak penghargaan untuk saya."

Ketika ditanya tentang apa kualitas yang ia cari dalam calon istri, dia menjawab, "Seorang gadis yang memiliki pengendalian diri, terutama ketika ia minum. Saya tidak peduli tentang masa lalunya, selama dia benar-benar jatuh cinta dengan orang-orang. Tidak apa-apa jika dia merokok, selama ia berhenti sebelum anak kami lahir. Tapi yang paling penting, saya butuh seseorang yang menunjukkan rasa hormat kepada orang tua, seseorang yang percaya diri dan mencintai dirinya sendiri. Jika dia tidak memiliki ketiga kualitas, saya tidak tahu apakah dia bisa menjadi istri yang terbuka dan jujur. Terlepas dari apakah ya atau tidak saya mencintainya, saya tidak berpikir saya bisa melanjutkan hubungan dengan orang seperti itu. Saya tidak peduli tentang status ekonomi keluarganya, selama orang tuanya adalah orang baik."

28 Sep, 2011


--
Source: http://id.omg.yahoo.com/news/sung-si-kyung-buka-bukaan-tentang-cinta-pernikahan-071502492.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com