Brown Eyed Girls Ungkap Kesan Mendalam di MV ‘Sixth Sense’

Dia mulai dengan menulis, "Lirik dan video musik lagu ini tidak hanya sebuah cerita yang mengikuti urutan tertentu, melainkan merupakan kumpulan karakter dan gambar yang datang bersama untuk membentuk satu ilustrasi. Lagu itu sendiri adalah sebuah rapsodi hibrida, sehingga cerita tidak mengalir sesuai dengan string video musik dari peristiwa. Semua adegan yang berlangsung dalam gedung mewakili sejarah individu karakter, dan gambar yang ingin mereka proyeksikan pada polisi antihuru-hara."

Mengenai Miryo: "Karena Miryo adalah rapper kelompok ini, ia mengambil peran sebagai penyampai pesan. Ketika kamera pertama menyorot Miryo, dia tampak percaya diri dan kuat. Tapi ketika kamera diperbesar, pemirsa dapat melihat bahwa dia benar-benar terikat. Ada beberapa mic di depannya, seolah-olah dia dipaksa untuk mengatakan sesuatu. Kedua singa yang dirantai mewakili kekuasaan dan otoritas, yang berusaha ia buang jauh-jauh."

Mengenai Jea: "Jea mewakili citra pengorbanan. Dia terikat pada cabang pohon, sebuah ide yang berasal dari agama. Meskipun adegan terlihat indah dari jauh, penampil mampu melihat bahwa Jea sedang ditekan ke bawah dan dirantai. Dalam gambar teaser yang sebenarnya, Jea mewakili 'musik'. Dia adalah satu-satunya karakter yang tidak menjadi pemberontak langsung. Dalam video musik, bagaimanapun, dia menjadi pemimpin yang kuat dan berkuasa dalam adegan outdoor dengan polisi anti huru hara, yang merupakan wakil dari keinginan musik untuk memberontak."

Pada Narsha: "Narsha mewakili 'indra keenam' dalam dirinya sendiri, dan mewujudkan lirik dalam lagu kebinatangan. Karena ada tema 'kucing hutan' yang berulang, Narsha diarahkan untuk bertindak liar. Melodi muncul dalam kecepatan lebih selama bagian-bagian di mana dia muncul, dan itu adalah konsep alami yang berasal dari musik dan lirik."

Kim Eana melanjutkan, "Lampu-lampu di dalam kandang adalah senter, simbol yang terus-menerus diawasi dan diamati. Yang menarik tentang karakternya adalah bahwa meskipun dia tampak takut, ia juga tampaknya menikmati saat sedang diamati."

Mengenai Ga-In: "Adegan Ga-In berlangsung di lorong di sebuah universitas swasta di Thailand. Sutradara menginginkan sebuah terowongan panjang yang Anda tidak bisa melihat akhirnya, dan kami menemukan tempat yang sempurna untuk itu. Tema yang diamati terus di sini (Jea dengan kamera pengintai, Miryo dengan mic, dan Narsha dengan senter), sebagaimana Ga-In juga diamati oleh kamera sementara dia terikat ke kursi. Karakter Ga-In mewakili resistensi dan memiliki sedikit cerita kembali. Jaket militer yang dia kenakan adalah pakaian milik kekasihnya yang meninggal, seorang pria yang memimpikan sebuah revolusi."

Semua empat karakter dan sejarah mereka datang untuk hidup dalam adegan yang dihasilkan melawan tentara manusia. Sederhananya, adegan fantasi dan realitas mengaburkan seluruhnya. Para wanita terlihat memberontak terhadap militer, meruntuhkan pria dan hati nurani mereka, memaksa mereka untuk meragukan 'The Absolute' yang mereka layani. Taktik pekerjaan mereka, karena satu per satu, orang-orang mulai berbalik untuk mencari 'The Absolute' untuk menemukan kepastian yang mereka butuhkan.

03 Oct, 2011


--
Source: http://id.omg.yahoo.com/news/brown-eyed-girls-ungkap-kesan-mendalam-di-mv-074653061.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com